Lirik Lagu | Syair | Puisi | Meme

Kisah Lucu di Malam Minggu



anekdot singkat cerita kocak gokil jomblowan yang kena tipu si wajah culun
Punya kisah atau cerita romantis, lucu, kocak, norak dan saru di malam minggu? Pastilah, semua orang pernah malam mingguan. Seperti lagu Jamal Mirdad zaman asu ra enak dulu. Malam minggu malam yang panjang... Malam yang asik buat pacaran... Pacar baru baru kenalan... Kenal di jalan dilempar sendal.. Ya, malam minggu emang paling ditunggu terutama oleh anak muda yang udah punya gebetan. Tapi bagi jomblowan dan jomblowati mungkin malam yang menyedihkan. Seperti lagu koes Plus zaman ngetrendnya rambut gondes dan celana cutbrei: Kisah sedih di hari minggu... a..a..a... Yang slalu menyiksaku.. u... u.. u... Kisah ini kan kubawa sampai mati...

Kok malah nyanyi sih? Oke ini dia anekdot singkat kisah kocak lucu gokil malam minggu yang tak harus selalu tentang cinta. Emang malming hanya soal asmara melulu? Sekali-kali boleh dong ngangkat tema sabtu malam minggu non cinta. Simak deh...

Kisah Lucu Kebawa Malam Minggu

Kisah kocak bikin dongkol di malam minggu ini terjadi di sebuah pos satpam sebuah perumahan elit pada minggu pertama bulan februari. Ceritanya sekelompok cowok jomblo asyik ngobrol. Biasa anak orang kaya, tema obrolannya seputar kemewahan masing-masing.
Si Boy tampak pamer gadged barunya. “Nih gadged special edition bro... Fiturnya lengkap banget. Di Indonesia hanya ini satu-satunya. Harganya aja 2 ribu dollar.”
“Wah, keren banget. Boleh nyobain dong...” kata si Roy
“Eh, jangan.... ni gadged dilengkapi sensor anti deface. Jika kesentuh aja ama wajah jelek langsung hang.” Sahut si Boy seraya buru-buru masukin gadged canggihnya dalam kantong plastik. Terang aja si Roy misuh-misuh. Emang wajahnya mirip hacker apa? Ada-ada aja....
Saat mereka asik becanda ketawa-tawa, tiba-tiba datang pemuda asing. Diliat dari modelnya sih kayaknya ini pemuda dari kampung.
“Kang..., tulungi aku po’o kang...” kata si pemuda berlogat Jawa kental dengan wajah melas. “Berilah saya uang buat makan. Saya lapar kang... Dari kemarin belum makan.”
“Kamu ini siapa? Dari mana dan mau kemana?” tanya si Boy mirip penyidik KPK nginterogasi koruptor.
“Saya Paijo, dari kampung Jowo, tak tahu harus pergi kemana karena pak Lurah ngejar-ngejar saya....” jawab si pemuda desa.
“Kenapa pak lurah ngejar kamu? Kamu menghamili anaknya ya?”
“Si kakang ini bisa aja. Bukan kang.... pak lurah tak punya anak gadis kok..”
“Terus kenapa kamu jadi buron?”
“Saya cuma ngambil tali aja kok.”
“Tali? Masa ambil tali aja sampai dikejar-kejar kayak penjahat gitu sih?”
“Iya, soalnya kambingnya ikut kebawa juga....”
“Itu namanya maling kambing... Bukan cuma ngambil tali,”
“Iya sih... Makanya saya mau pulang kampung aja. Mau nyerahin diri. Tapi tak punya uang buat ongkos pulang. Tolong kasih ongkos pulang juga dong....”
“Waduh..., tadi bilang minta uang makan. Sekarang nambah buat ongkos pulang. Jangan-jangan nanti minta duit buat ganti kambing lagi.”
“Enggak kok kang... Nggak bakalan minta uang buat ganti kambing yang udah saya curi. Hanya minta ongkos buat kawin aja.”
“Kamu pinter juga ngelawak ya? Ya udah, ni tak kasih 1 juta buat ongkos pulang. Tapi jangan ulangi mencuri lagi ya...”
“Waduh... makasih banyak Kang... Semoga kebaikan akang semua dapat balasan dari yang maha kuasa. Saya doain mudah-mudahan lekas dapat pacar.”
Si pemuda desa segera berlalu dengan wajah riang gembira. Kumpulan jomblowan itupun pada ketawa ngakak liat gaya culunnya. Sampai si Boy sadar, kantong plastik berisi gadged seharga 2 ribu dollar miliknya telah raib.
“Kampret....!” si Boy misuh panjang pendek. “Dasar pemuda tak tahu diri. Udah ditolongin malah ngembat gadged gue.”
“Tenang, bro...” si Roy dan teman-teman lainnya berusaha menghibur.
“Iya, bro. Tak usah marah ama dia. Dia gak salah kok...”
“Gak salah gimana? Udah jelas gadged gue dia embat.”
“Iyalah... Dia kan hanya ngambil kantong plastik. Kebetulan aja gadged elo ikut kebawa juga...”

Kisah Lucu di Malam Minggu tadi selain buat lelucon kocak, semoga bisa diambil hikmahnya. Jangan mudah tertipu dengan penampilan. Bisa jadi orang dengan tampang bego kampungan itu lebih pintar dari yang kita bayangkan. Begitu juga sebaliknya, wajah flamboyan belum tentu sebanding dengan akalnya. So, waspadalah! Kejahatan terjadi karena ada kesempatan dan disempat-sempatkan.
Copyright © Kata Talita. All rights reserved. Template by CB. Theme Framework: Responsive Design