Lirik Lagu | Syair | Puisi | Meme

Cara Melucu Agar Bikin Orang Ketawa Ngakak



Cara Melucu dan Membuat orang ketawa ngakak secara baik dan benar itu gampang2 susah. Apalagi membuat lelucon di depan wanita. Kadang kita ingin jadi orang yang humoris dengan cara nyontek kumpulan cerita anekdot lucu dari internet dan diceritakan kembali pada teman. Tapi apa yang terjadi? Tak ada satupun kawan yang tertawa. Pas giliran kita pergi dan tak sengaja tersandung lalu nyungsep di comberan, mereka malah ngakak semua. Busyet dah....
Pernah ngalamin hal tersebut? Jika belum, rekonstruksikan ilustrasi kejadian di atas hehehe


Kenapa hal itu bisa terjadi? Apakah materi banyolannya kurang lucu? Mungkin teman-teman kita tak punya sense of humor? Atau justru selera humor kita yang payah?
Jangan buru-buru narik kesimpulan. Apalagi sambil narik becak. Nggak banget deh

Ada beberapa faktor yang membuat guyonan kita terdengar garing en jayus kurang mak nyus...
Nah, ikuti panduan sersan tentang penyebab gagal melucu serta bagaimana cara melucu / ngebanyol yang baik agar bikin orang lain tertawa ngakak.

Lihat Dulu Siapa Yang Diajak Becanda

Sebelum melempar joke atau lelucon, lihat dulu siapa yang akan kita ajak becanda. Beneran diliat, please... Jangan sambil merem... Kalau sama sohib kental yang sebaya sih gak masalah mau gokil-gokilan seenak jidat. Pake gaya rayuan gombal juga oke aja. Tapi di depan camer? Jangan coba-coba menjiplak anekdot koplak ala Republik Gondes. Bisa dipastikan bukan tawa renyah yang didapat, melainkan sendal jepit yang mampir di jidat. Gak percaya? Boleh dibuktikan.
Jika kita ingin sok akrab, sesuaikan jenis lelucon yang hendak kita lontarkan dengan karakter orang tersebut. Sama camer misalnya, pilih jokes ringan yang sopan. Misalnya: “Om dan Tante kok kelihatan harmonis, rahasianya pasti dirahasiakan ya?”
Bandingkan jika guyonannya seperti ini: “Enak ya Om punya kepala botak, gak usah beli sisir ama bohlam...”

Perhatikan Sikon

Situasi dan kondisi sangat berpengaruh terhadap kualitas lawakan kita. Kita harus tahu, kapan waktunya melucu dan tidak. Pilih situasi dimana orang dalam keadaan suka cita. Contohnya acara ulang tahun, pesta sunatan, kenaikan kelas dan lainnya. Dan yang paling tepat untuk terlihat humoris adalah saat kita traktir teman-teman. Tak peduli lelucon kita itu lucu atau jayus, mereka pasti ketawa. Iyalah... soalnya takut gak jadi ditraktir hahaha
Jangan maksa melucu pada saat suasana duka. Semisal acara pemakaman, sidang perceraian, lokasi kecelakaan lalu lintas dan sejenisnya. Selain tidak etis, bergurau saat orang lagi sedih juga bikin orang lain jadi naik darah. Makanya, yang hobi ngeledekin teman pas lagi putus cinta... sebaiknya dihilangkan deh...

Ini serius bro... Republik Gondes kalo otaknya lagi bener ya gini... ngalah-ngalahin Mario Teguh hehe...

Hindari Lawakan Yang Udah Basi

Sama halnya makanan, lelucon kalo udah basi juga bikin eneg. Artinya, jenis banyolan yang udah terlalu sering dibawakan orang jangan diceritain lagi. Selucu apapun, jika keseringan dengar pasti tak akan bikin ngakak lagi. Terutama guyonan di acara komedi TV sebaiknya jangan dicontek. Sebab, kemungkinan teman kamu juga nonton. Emang situ doang yang punya TV?
Kalau bisa sih kamu ngarang sendiri cerita lucunya. Atau kalo susah bikin bahan candaan, nyontek aja di anekdot koplak versi Republik Gondes. Soalnya sejauh ini banyolannya tuh orisinil, nggak ngopas dari website atau blog lain. Kalo dicopas blog lain sih sering... (nyombong nih...). Nggak tahu kalo pengarangnya nanti udah kehabisan stok ide hehehe...

Pasang Mimik Muka Serius Saat Melucu

Saat menceritakan sebuah anekdot lucu, buat seolah-olah itu adalah cerita serius sehingga yang dengerin juga serius. Lebih bagus lagi kalau di awal cerita kita bikin seolah-olah apa yang akan diceritain itu tentang diri kita sendiri. Contohnya dengan kata pengantar: “Kemarin aku.....” atau “Aku pernah ngalamin kejadian kayak gini...”
Dan sebisa mungkin taruh punchlinedi akhir cerita. Mereka pasti akan surprise karena letak kelucuan di akhir kisah sungguh tak terduga. Inilah yang bikin pendengar ketawa tergelak-gelak sambil misuh “Sialan! Kirain beneran hahaha....”
Untuk ekspresi wajah serius saat ngelawak, coba perhatikan mimik komedian Bolot, Cak Lontong, Jarwo Kuat, Fico serta Dodit Stand Up Comedy . Cool sekali kan? Apalagi dimasukin kulkas. BBrrr... makin coool....!!

Atur Intonasi / Tempo Suara

Intonasi atau penekanan tinggi rendah-panjang pendek nadasuara juga berpengaruh terhadap kualitas lelucon. Atur tempo bicara supaya ceritanya terdengar meyakinkan. Jangan terlalu cepat atau lambat. Kalau kecepetan, orang akan ngira kamu lagi lari maraton. Jika terlalu lambat, cerita belum habis orang udah ngorok duluan. Percuma bingits gitchu loh....

Rileks bin Nyantai

Soal ini tak perlu penjelasan detail deh kayaknya. Situ kan ahlinya nyantai. Jangankan ngelucu... Besok ada ujian aja rileks. Pas giliran ngerjain soal... baru kelabakan nyari contekan. Ngaku aja deh... hehehe

Mulailah Melucu, Sekarang!!

Iya, kalo kamu baca ini terus.... kapan ceritanya? Praktekin tips serius di atas. Sekali dua kali wajar kalau gagal bikin orang lain ketawa. Tapi jika udah seribu kali mencoba belum berhasil juga, pura-puralah tersandung dan nyungsep di got dengan gaya lebay.... Saya jamin semua orang bakal ketawa ngakak!!
Yang lebih simpel lagi, becanda aja ama kuntilanak.... Do'i tuh bawaannya ketawa ngikik terus... Hikikikik.....
========== ============
Tips sersan (serius tapi santai): Cara Melucu Agar Bikin Orang Ketawa Ngakak ini semoga bisa membantu sobat yang ingin menjadi orang lucu yang humoris. Karena tipe cowok atau cewek humoris biasanya disukai banyak teman sehingga lebih mudah diterima dalam pergaulan. Tapi harus diingat, jangan terlalu maksa. Jadilah diri sendiri dalam artian positif yang fleksibel.

Maaf jika materi tips gokil kali ini terlalu serius. Maklum, kiat Republik Gondes sebelumnya hanya plesetan dan parodi ngaco semua. Bisa dibuktikan di link ini: Tips Gokil. Bagi sobat yang pingin nyontek kumpulan anekdot silahkan klik: Anekdot Kocak. Yang pingin ngerjain teman dan ngegombal bisa ambil contohnya di sini: humor remaja atau kata-kata lucu. Serta masih buanyak lagi yang serba lucu gokil kocak koplak dan konyol!!
Copyright © Kata Talita. All rights reserved. Template by CB. Theme Framework: Responsive Design