Lirik Lagu | Syair | Puisi | Meme

Materi Stand Up Comedy Lucu Tentang Sekolah



Materi Stand Up Comedy Lucu Tentang Sekolah – Ini bukan contoh naskah teks kata-kata untuk materi stand up komedi paling lucu ala comic / komika tenar macam: Raditya Dika, Cak Lontong, Dodit Mulyanto, Kemal Pahlevi, Pandji, Fico, Arie Kriting. Bukan juga joke en banyolan cerdas khas stand up comedy yang tayang di metro tv atau suci session 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10nya kompas tv. Ini hanya curhatan ngawur tentang tema pendidikan anak sekolah di Indonesia.

So, yang cari bahan referensi dan naskah materi stand up comedy untuk open mic, siap-siap kecewa. Karena yang nulis sendiri belum pernah tampil melucu di atas panggung. Kalo di atas pohon sih sering, hahaha....
 
Halo,
Kenalin... nama saya Gondes. Singkatan dari gondrong ndeso.
Sudah tahu ya? (menunggu audiens koor: “Huuu....”) Ya, udah... kalo gitu saya pamit...

Biarpun ndeso, saya adalah mantan murid yang dulu juga pernah duduk di bangku sekolah. Sayang sekali, bangkunya  digerogoti rayap. Terpaksa saya duduknya lesehan.

Tapi maaf, saya tak mau dibilang pernah makan sekolahan. Karena saya bukan rayap. Hanya mirip aja...

Ini serius... Waktu saya sekolah dulu sistem pendidikannya lain. Dulu nggak ada yang namanya uang gedung... uang bangku... uang pangkal... dan uang lainnya kayak sekarang. Ada juga uang tikar dan uang gopek gambar monyet. (Diam sejenak, kasih kesempatan beberapa penonton ketawa. Poin yang kadang terlupa oleh comic saat pentas stand up comedy)
Tuh, mbahnya (monyet) pada ketawa.

Itu sebabnya banyak kursi di kelas yang rusak. Terpaksa diganti tikar. Dan kalo udah duduk di atas tikar tuh, bulu kuduk jadi merinding semua. Beneran. Soalnya, tikarnya itu bekas dipakai buat alas orang meninggal alias mayat! Hii... serem!!

Tapi murid-murid jaman dulu tuh punya sopan santun dan rasa hormat pada guru serta kreatif banget. Misalnya nih, pas gurunya datang. Para murid berebut membawakan tasnya. Tentu saja sambil ngintip bocoran soal ujian di dalamnya...

Kalo murid jaman alay mah beda. Liat gurunya datang bawa tas besar, bukannya bantuin malah diketawain sambil bisik-bisik, “tuh, si b0t4kg4L4kcll lagi bawa kompor gas. Cepetan panggil pemadam kebakaran.”
Itu kan kurang ajar bingits namanya? Pake nyindir Indro Warkop lagi... 

Contoh lainnya nih. Jaman dulu, bu guru cerewet dan galak itu ditakuti murid. Sekarang, bu guru cerewet dan galak itu... ditakuti suaminya.

Iya. Ortu jaman dulu tak bakalan nuntut kalo misalnya anaknya dipukul pake penggaris karena nakal atau tak ngerjain Pe-eR. Mereka sadar, guru tak mungkin mukul muridnya sendiri jika tak berbuat kesalahan alias terpaksa. Si murid juga tak bakalan berani mengulangi kesalahannya kembali. Kecuali... terpaksa!!

Jaman masa kini? Jangankan dipukul pake penggaris, dipelototin dikit aja langsung lapor ke komnas perlindungan anak. Katanya yang diancamlah... Yang melakukan perbuatan tidak menyenangkanlah... Udah gitu, pake ngundang wartawan lagi. Kan kasihan para guru yang matanya belok.

Tapi emang tak bisa dibandingin masa dulu ama masa sekarang. Pola pendidikan kan juga harus ngikutin perkembangan jaman. Tak mungkinlah di era internetisasi ini kita stagnant kayak jaman dulu. Misalnya nih, pas pelajaran biologi. Guru bio ngasih tugas, besok harus bawa contoh tanaman obat. Saya dulu nyari temulawak, kunyit, lengkuas di kebon atau sawah.Beda ama sekarang. Disuruh bawa tanaman obat, nyarinya di apotek.

Ya, emang bener sih. Di apotek emang banyak tanaman obat, tapi dalam bentuk ekstrak kapsul.

Yang paling lucu tuh, ponakan saya. Waktu teman-temannya sibuk nyari kunyit buat tugas praktek di sekolah, dia malah asik internetan. Waktu saya tanya, kenapa tak nyari bareng teman-teman? Dia jawab, “Ini juga lagi nyari, Om. Di Google...”

Ngomong soal Google, saya ingat materi stand up comedy tentang pendidikan paling ngaco yang pernah saya baca. Kalau tak salah judulnya...(pura-pura mikir gaya Cak Lontong). Sudahlah saya lupa. Nanti aja saya tanyain lagi ke Mbah Google... (ini disebut bomb. Istilah dalam stand up comedy yang gagal bikin penonton tertawa karena ngeblank saat open mic. Kalo berhasil bikin penonton kasih standing applaus, itu namanya kill.)

Oya saya ingat. Judulnya Semar vs Google. Kata si penulis naskah stand up comedy yang ditulis dalam bahasa Jawa, pendidikan di Indonesia itu udah didikte oleh Google. Katanya, guru jaman sekarang malas untuk baca buku modul materi pembelajaran yang dikasih oleh diknas. Mereka lebih suka nyari bahan materi di Google. Alasannya lebih simpel dan cepat. Kita tinggal ketik keyword, materi yang diinginkan langsung keluar semua. Termasuk juga foto narsis beserta status teman-temannya...

Makanya kalau ada bu guru yang ngajar di kelas bawa laptop, muridnya harus curiga. Jangan-jangan lagi buka facebook. Untuk mengetahui gurunya lagi baca status apa, mudah kok. Perhatikan aja cara dia nerangin mata pelajaran. Jika penuh semangat, berarti baru aja baca statusnya Mario Teguh. Jika mukanya sedih, artinya dia baca status galau. Kalau sambil marah-marah, berarti lagi dapet....

Para murid juga gitu. Mereka kurang jelas jika diterangin oleh gurunya. Mereka lebih jelas jika diterangin oleh lampu...

Oke guys, saya Gondes...
Terima kasih dan sampai jumpa pada materi stand up comedydengan tema lain yang lebih garing lagi...

Catatan: Dalam stand up comedy, banyak faktor yang mempengaruhi lucu tidaknya seorang comic. Yang paling penting adalah gaya dan cara penyampaian si komika itu sendiri yang meliputi: rasa percaya diri, intonasi suara, tempo, body language, penguasaan panggung dll. Selucu apapun materinya, kalau penyampaiannya kayak orang kumur-kumur, yang denger pasti ngorok semua. Satu lagi jika ingin sukses jadi comic, belajarlah dari ahlinya. Jangan belajar pada saya. Saya ahli las listrik, bukan ahli stand up comedy. Jika masih nekad pingin baca naskah sten ap komedi puter ala Republik Gondes, silahkan klik tag ini: stand up comedy.
Copyright © Kata Talita. All rights reserved. Template by CB. Theme Framework: Responsive Design