Lirik Lagu | Syair | Puisi | Meme

Stand Up Comedy Paling Absurd 2015



Judul : Stand Up Comedy Paling Absurd 2015. Kategori : Humor monolog satir, contoh naskah stand up comedy. Tema : Sosial, Jakarta, Taksi. Penulis : Presiden Republik Gondes. Deskripsi singkat: Cerita jok belakang taksi tua di Jakarta yang sudah puluhan tahun menyusuri seluruh pelosok rimba Jakarta. Kenyang akan asam busuk bau kentut dari ribuan pantat yang duduk di pangkuannya. Kisah lucu, konyol, galau atau perih yang didengarnya dari mulut para  pemilik pantat itulah yang akan diangkat dalam stand up comedy paling absurd, aneh, tak masuk akal dan super ngaco ini.


Selamat malam, penumpang...
Perkenalkan, nama gue Jokoback. Singkatan dari jok on back. Tolong, jangan tanyakan: kenapa nama gue maksa banget? Itu nama yang diberikan Pak Asep, tukang bursak yang mengisi busa dan membalut gue dengan kulit sintetis bertuliskan Toyota.

Nama Jokoback itu diambil dari Backstreet Boys, boyband yang tenar banget pada tahun 90an. Maklum, waktu itu pak Asep sangat demen ama lagu Backstreet Boys yang berjudul... stasiun balapan. Hihihi, apa hubungannya ya?

Gue gak nyangka, nama gue yang udah 20 tahun melekat itu diplesetin sebagai panggilan akrab presiden. Iya kan? Jokoback dan Jokowi itu kan dekat banget... kalau dia pas duduk di pangkuan gue. Sayang, Jokowi tak pernah ndudukin gue. Jadi gue gak tahu gimana bau kentutnya.

Gue tuh paling hafal bau pantat semua orang. Maklum, gue udah ngerasain ribuan bokong . Mulai yang modelnya kayak buah apel sampai durian udah pernah gue pangku. Begitu juga dengan bau kentutnya. Ada yang baunya seperti permen mint, semriwing. Tapi kebanyakan sih baunya macam tembakau kecelup kencing kuda. Jangan bayangin deh gimana baunya. Mending, dicium aja...

Sebagai followers Taksi JKT48, gue selalu setia nganter penumpang setiap hari, sejak tahun 48. So, mau tak mau gue nguping pembicaraan orang. Entah itu obrolan antar penumpang atau penumpang dengan sopir taksi. Dan elo tahu, banyak hal tabu justru diomongin di dalam taksi. Bahkan tindakan tak sopanpun kerap dilakukan, tepat di depan hidung gue! Untung gue cuma kursi jok. Kalau gue manusia, udah pasti pingin ikut berbuat... Ah, sudahlah....

Contohnya kemarin tuh. Ada penumpang sepasang ABG kembar, namanya sama-sama Beib. Tak lama setelah Jontor, sopir gue nginjak gas, si cowok berbisik dekat kuping si cewek, “aku cinta kamu, Beib...” Lalu si cewek balas berbisik, “aku juga cinta kamu, Beib...” Habis itu tangan si “Beib” cowok main nyelonong aja dalam rok “Beib” yang cewek. Si cewek sempat protes dan nyentil tangan cowoknya. “Ih, jangan nakal dong, Beib....” Tapi tak lama kemudian, si cewek malah merem melek sambil mendesis gini: “Ouh, jangan berhenti dong, Beib...”

Hadew, kacau deh. Gue musti tutup hidung. Sebab, begitu tangan si cowok blusukan dalam rok si cewek, tercium bau amis amis gimana... gitu. Pokoknya kurang sedap tapi mengundang lalat. Mungkin si cewek tuh barusan makan ikan asin, tapi salah masuk mulut kali ya. Alhasil, gue harus merelakan muka gue penuh rontokan tembakau susur!!

Emang gila anak muda jaman sekarang. Udah tahu sodaraan, kok pacaran. Lagian, ortunya tuh songong juga. Kenapa kasih namanya sama-sama Beib? Nggak ada nama lain apa? Kan bisa aja kasih nama Paijo, Sarimin, Lulung atau siapa kek. Biar yang manggil gak bingung. Dasar gak kreatip!!

Ada lagi penumpang yang bikin gue pingin ketawa ngakak. Pas dia buka pintu, bau wangi kembang mayat langsung menyebar. Gue liat bodynya, ehm... mantap coy. Lekukannya mirip gitar spanyol dibalut rok kehabisan kain. Saking pendeknya, CD gambar marmut merah jambunya jelas keliatan banget. Yang bikin deg-degan tuh, dada big sizenya nyaris meloncat saat dia membungkuk mau masuk mobil. Gue ngeri kalo sampai ketiban buah pepaya bangkoknya. Tapi begitu dia ngomong: “Bang, anterin ke Taman Lawang ya...” Gue langsung ngakak. Suaranya mirip Max Cavalera, vokalis Sepultura. Hahaha...

Tapi yang paling bikin gue trenyuh tuh waktu ada penumpang ibu hamil yang mau ngelahirin. Waktu itu jam 5 sore, saat jam pulang kerja. Tahu sendirilah, jam segitu jalanan ibukota berubah jadi hutan berknalpot. Macet dimana-mana. Gue gak tega dengar raungan kesakitan si ibu yang hanya ditemani oleh seorang nenek. Mana rumah sakit masih jauh lagi. Gue bingung banget. Lebih bingung lagi si Joni, sopirnya.

“Waduh, gimana nih Bu? Coba kasih nomor telepon suaminya biar saya suruh dia kesini...” kata Joni di tengah kepanikan dan kemacetan. Jawaban si nenek sungguh bikin gue terkejut. “Suami yang mana? Dia mah kagak punya suami. Kalau germonya ada. Nih, telpon aja suruh dia ke sini.”

Belum sempat Joni nelpon, si ibu hamil memekik keras banget. Muka gue basah oleh darah. Sebuah kepala mungil nongol. Si nenek teriak histeris, “Cepat cari bantuan. Bayinya udah keluar!” Joni keluar dari mobil dan teriak kalang kabut, minta tolong pada siapa aja di tengah jalan yang macet. Untunglah ada gadis berseragam sekolah perawat yang segera menolong. Gue memejamkan mata. Tak tega melihat proses persalinan yang terjadi persis di atas muka gue. Gue baru berani buka mata setelah terdengar tangisan bayi. Terlihat bayi perempuan mungil di selimuti pakai handuk kecil yang biasa dipakai ngelap keringat Joni oleh anak sekolah perawat.

Untunglah, kemacetan sedikit terurai sehingga kami bisa melanjutkan perjalanan ke rumah sakit. Kini penumpang bertambah dua orang lagi. Anak sekolah keperawatan yang barusan nolong persalinan tadi, plus si bayi mungil. Di tengah perjalanan, si ibu muda yang terlihat lemah masih sempat mengucapkan terima kasih pada si Joni.

“Sama-sama, mbak... saya senang mbak dan bayinya selamat,” ucap Joni tulus. Ternyata, bisa juga tuh orang ngomong bijak kayak gitu. Biasanya si Joni tuh orangnya selengekan banget. Suka ngocol. Mungkin karena keadaannya beda kali ya. Orang koplak sekalipun kadang bisa lebih bijak dari sekedar kata-kata Mario Teguh.

“Oya, siapa artis cewek yang paling abang suka?” tanya si ibu muda di luar dugaan. “Kenapa, mbak?” Joni balik bertanya kebingungan. “Sebagai rasa terima kasih karena telah nolongin kami, sebenarnya saya mau ngasih nama anak ini dengan nama abang. Tapi karena bayi saya cewek, kan nggak mungkin toh? Makanya, biar nama artis idola abang aja yang dipakai buat nama anak saya.” Jawab si ibu muda. Ah, gue terharu.

Joni manggut-manggut. “Yati Pesek, mbak...” jawabnya. “Kok Yati Pesek sih? Masak anak saya mau dikasih nama gitu? Syahrini gitu lho...” what? Saya tersenyum dengar argumen si ibu satu ini. “Tapi saya nggak suka Syahrini, mbak.” Kata Joni. “Tolong disuka-sukain dong, please... demi masa depan gadis kecil saya ini kelak.” Hah? Maksa deh..

Karena terus didesak, akhirnya si Joni ngalah. Dan bayi itupun diberi nama Syahrini...

Oke, gue Jokoback...

Sekian open mic gue kali ini. Sebenarnya masih banyak kisah suka duka gue yang mo diceritain. Baik yang lucu kocak atau yang sendu sedan. Contohnya tentang nganterin korban begal, bocah hilang, orang diuber-uber debt collector dll. Tapi karena keterbatasan waktu, nantikan aja kisah seru gue lainnya dari belakang kemudi taksi JKT48 dalam acara stand up comedy Indonesiaabsurd 2015 session 1 2 3 4 5 6 7 8 9...10. Kalau mau klik aja contoh naskah sten ap komedi ngawur dari gue lainnya ini: Stand up comedy. Terima kasih. I’ll be back...!!
Copyright © Kata Talita. All rights reserved. Template by CB. Theme Framework: Responsive Design