Lirik Lagu | Syair | Puisi | Meme

Cerita Lucu Masa Kecil



Cerita Lucu Masa Kecil – Pernah jadi anak kecil? Ouw! Atau sampai sekarangpun masih kayak bocah cilik meski udah bangkotan? Lucu ya? Udah tua kok tingkahnya ngalah ngalahin anak balita... Itu namanya masa kecil kurang bahagia hingga pingin mengulang kembali masa kanak-kanak. Dan itu kadang tidak kita sadari. Contohnya sikap nakal, pingin menang sendiri, suka ngambek, dikit dikit nangis, caper, maunya dimanja melulu. Itulah contoh sifat balita yang sering kebawa sampai dewasa.

   Ngambeknya anak kecil sih lucu aja. Manjanya bocah balita sih ngegemesin. Nangisnya anak anak sih bikin ketawa. Kalo ngambeknya anak tua? Bikin geregetan! Manjanya orang dewasa? Nyebelin! Nangisnya kakek-kakek? Bikin ngakak kalo nangisnya sambil nelen gigi palsu!

   Flash back ke masa kecil... Aku termasuk generasi yang lahir pada masa bahulea. Orang Jawa bilang jaman asu ora enak. Nggak tahu, kayaknya sekarang asu enak tuh.  Buktinya jadi kata makian favorit: Asu!!


   Generasi bahagia karena masih mengenal acara aneka ria safari, ria jenaka, sinetron Aku Cinta Indonesia (ACI) serta si unyil di TVRI. Ya, meskipun Tvnya hitam putih yang segede gajah namun layarnya hanya seupil... Nontonnya nebeng rame-rame di rumah tetangga kampung sebelah lagi. Tapi itulah nilai nostalgianya. Nggak kayak jaman sekarang, tiap kamar ada Tvnya yang kadang nyala sendiri karena ditinggal tidur.

   Pokoknya dulu masa aku kecil, hiburan itu sesuatu yang harus diperjuangkan. Kasian? Tidak! Justru sangat menyenangkan. Kita dulu kenal semua orang sekampung. Anak-anak main bareng rame-rame. Main layangan, gobak sodor, dakon, kasti, petak umpet.. Bahkan main hatipun bareng-bareng. Tidak seperti bocah masa kini yang ama teman sekompleks aja nggak kenal. Kalaupun kenal, itupun kebetulan lewat facebook. Payah!

   Nah, dalam rangka mengenang masa lalu, aku akan ceritakan cerita lucu masa kecilku yang gokil kocak tak terlupakan. Sebenarnya cerita ini aku simpan sekian puluh tahun karena memang memalukan banget. Mengingatnya bikin ketawa sendiri. Tapi demi pembaca republik gondes tercinta, aku akan ceritakan dua kisah masa kecilku yang paling berkesan.

   Dulu, kata orang aku termasuk anak yang pendiam -> kalo pas tidur. Begitu bangun, ya gitu deh... semua jadi berantakan. Namanya juga anak kecil. Semua benda yang menarik perhatian pasti aku pegang.

   Pernah ada ibu ibu cantik lagi netekin bayinya aku pegang juga, pingin ikut netek. Suami ibu cantik itu memarahiku habis habisan. Lucu banget tuh orang. Masa anak kecil dimarahi sampai mau dipukulin gitu. Untung waktu itu belum ada komisi perlindungan anak. Bisa dituntut itu orang.

   Aku ingat betul kejadian itu terjadi 20 tahun yang lalu. Dan sekarang usiaku baru menginjak 40an. Masih kecil kan?

   Seperti anak kecil pada umumnya, masa kecilku juga selalu pingin memiliki apa yang temanku punya. Misalnya, kawanku punya mainan pistol, pasti aku rebut. Padahal aku udah punya pistol sendiri -> hasil dari ngerebut punya teman lainnya.

   Yang paling parah tuh waktu aku lihat mobil temanku kelihatan bagus banget. Ada mesinnya otomatis, bisa jalan sendiri, lampunya bisa nyala, belnya bisa bunyi: din... din...! Wuih, pokoknya keren deh. Beda ama mobilku yang terbuat dari kaleng bekas susu yang jalannya harus ditarik tali rafia dan nggak ada lampunya. Terang aja aku pingin. Tapi sayang, temanku itu pelit banget. Jangankan ngasih... Minjem aja nggak boleh

   Ya udah aku nekad. Pas mobilnya digeletakin gitu aja di depan rumah, langsung aku ambil. Tapi dasar tak setia kawan. Sama bokapnya aku dilaporin ke polisi. Gokil banget gak itu orang? Masa hanya gara-gara ngambil mobil aja sampai segitunya sama anak kecil.

   Dan kejadian itu juga terjadi 20 tahun lalu. Masih sangat kecil kan? Harusnya mereka itu maklum dong. Namanya juga anak-anak yang lagi lucu-lucunya.....

   Sebenarnya masih banyak cerita lucu masa kecilku yang layak jadi bahan humor kocak. Tapi karena waktunya terbatas, ya sampai di sini dulu aja. Maaf, tata bahasanya kasar banget. Jangan marah, sebab pemarah itu termasuk sifat kekanakan. Semoga menghibur.

Copyright © Kata Talita. All rights reserved. Template by CB. Theme Framework: Responsive Design